Cari terus mencari

Pada awal pencarian kepada persoalan ketuhanan, minda kita dikecamuki oleh pelbagai macam ilmu. Kecamukan ini timbul dek perasaan takut kepada syirik, murtad, zindik, sesat atau negatif2 yang lain yang di tanam semenjak kita kenal erti agama.

Secara jelas, jika kita membicara keperihalan ilmu, kita harus menjurus kepada cabangan ilmu tersebut. Sebagai contoh, sekiranya ilmu mekanikal, mustahil ia menyatakan akan kelibat ketuhanan. Ia lebihnya menerangkan mengenai gear, pelinciran, dinamik, statik dll. Langsung ia tidak menghubungkaitkan kepada TUHAN. Jadi adakah ia salah? Mana Mungkin! Jika salah mengapa dengan gear pergerakan kereta menjadi lancar langsung membawa ke masjid untuk berkiamulail?

Malah ilmu sihir, yang memuja objek selain TUHAN (kononnya) telah dianggap salah dan syirik kerna ia tidak selari dengan ANUTAN. Persoalanya jika salah, mengapa ilmu itu nampak keberhasilannya? Hingga ada diantaranya dijadikan sumber kewangan untuk tokey2 filem malah tidak kurang penerbit rancangan yang bercorak sihir. Tonton saja Crist Angel, David Blaine, Seekers atau Misteri Nusantara. Jika kita mengatakan ia salah mengapa TUHAN membenarkannya hingga ada kapital dan keuntungan kepada syirik2 itu? Kita yang silap membuat tafsiran atau TUHAN yang membenarkan kesyirikan terhadap keESAanNYA?

Segelintir berpendapat setiap ilmu yang tidak mengESAkan TUHAN maka salah. Namun ramai yang merujuk Buku Resepi Masakan bila ingin memasak sedangkan tiada langsung perkataan TUHAN di dalamnya. Itulah jumudnya pemegang-pemegang ilmu! Mereka seringkali menganggap ilmu yang difikir mereka yang benar, yang lain salah, tak sampai dan syirik.

Selangkah kita ke titik asalan, seharusnya kita tiada prejudis dalam ilmu. Tanpa mengira apa jenis ilmu. Seharusnya pegangan kita, ilmu itu datang dari kefahaman, bergunung kitab tanpa faham tiada makna. Faham itu datang dari fikir, fikir datang dari mana? Adakah dari otak yang bersifat ketulan daging itu? Tentu tidak. Badan kita sememangnya terbina dengan otak tapi fikiran bukan produk otak. Malah fikiran yang menjadikan otak itu ada fungsi. Tanpa fikiran otak sia-sia… Dan semestinya fikiran datang dari TUHAN.

Maka fikiran sama dengan rasa kenyang lapar, penat segar, hidup mati. Semuanya dari TUHAN. TUHAN menganugerahi ilmu kepada mahkluk yang dikehendakinya. Tidak kira apa jenis makhluk. Setiapnya ada pakej ilmu dalam dirinya. Itulah ketentuan yang MUTLAK.

Geng Mamak dengan ilmu Mencuri, Mahathir Mohamad dengan ilmu Politik, Ibn Batutta dengan ilmu Pelayaran, Lim Goh Tong dengan ilmu Peniagaan Judi, Harun Din dengan ilmu Agama Islam, David Blaine dengan ilmu Sihir, David Teo dengan ilmu Perfileman, M. Nasir dengan ilmu Muzik. Jadi siapakah insan-insan di atas tanpa dianugerahi ilmu oleh TUHAN? Mungkinkah Lim Goh Tong menjadi Ulama, atau M. Nasir menjadi pelayar. Tidak sama sekali. Kerna apa? Kerna ketentuan TUHAN.

Yang menjadi penceritaan ini indah, ada sebahagian pemegang ilmu yang menerangkan ilmu isu-isu ketuhanan. Ada yang dari lukisan bawa ke TUHAN, ada yang lagu dari jurus ke TUHAN, ada yang dari Hukum Yahudi fokus ke TUHAN. Namun ia tetap tak lari dari ILMU ANUGERAH TUHAN. Biarlah apa sahaja yang diperkata oleh ilmu, Ketuhanan, Hampir ke Ketuhanan, Fekah, Syariaat, Sains, Sihir ia tetap pakej anugerah TUHAN.

Jadi, ilmu yang betul dengan konsep KETUHANAN ialah ilmu yang tidak menyalahkan lain2 ILMU. Mampukah diperlakukan demikian? Perlu menjadi insan yang tenang. Jiwa yang tenteram. Minda yang merdeka. Tenang yang macam mana? Mampu tersenyum melihat Israel mengebom Palestin atau tersengih melihat Taliban menyembelih wartawan Barat. Ringan terus kaki melangkah ke Masjid, jua ke gereja, kuil dan tokong. Melayari hidup ini tanpa duka meski Bank seringkali membuat panggilan mengenai kredit yang tertunggak. Dihina tiada kesan, dipuji tiada bekas.

Mengapa begitu? Kerna dihati, jiwa, minda hanya yang ADA TUHAN. Langsung tiada berasa berilmu, langsung tiada rasa ADA. Langsung tiada berasa DIRI. Suka, duka, nafas, fikir, tidur, jaga, hidup, mati kesemuanya Tajalli Semata-mata TUHAN. Hingga menyatakan diri itu TIADA dan yang berkata-kata, yang menulis, yang membaca itu hanya TUHAN SEMATA-MATA.
(Pakej TUHAN untuk menifestasinya yang bernama Halaj, Siti Jenar atau Firaun Ramses?)

Penulisan ini jua adalah hasil dari cabangan ilmu anugerah TUHAN yang tidak pernah terfikir untuk menulis sebegini. Pakej aku menulis, pakej kamu membaca. Mungkin dipanjangkan pakej kamu dengan pemahaman maka kamu kata bagus atau kamu menolak maka mungkin kamu membalas dengan gelaran terhadap aku sebagai JABARIAH. Kecamukan ILMU itulah Keindahan Ciptaan TUHAN dan kita dan ilmu adalah corak-corak pada LUKISAN KETUHANAN.

Sabar

Manusia berusaha untuk melahirkan sifat sabar.Demikian itu hanyalah kata2 dari lidah dan sebenarnya
manusia itu adalah disabarkan oleh tuhan juga.Seperti Musa yg.berguru dengan Khidir tidak dapat bersabar
dalam memahami ilmu.

Apabila Allah memberi ujian kpd.manuisa,sesungguhnya ujian itu adalah yg.termampu untuk ditanggung.Tapi
mengapakah manusia gagal dan mengatakan ujian tersebut sangat berat hingga tak tertanggung sedangkan
mereka tahu bahawa Allah akan menolong nya.Dari Allah ujian itu kepada Allah jua kembali segala penderitaan itu.

Inilah satu percobaan yg.banyak menghalang manusia untuk dipilih apabila ia tak faham cara bersabar dan cara meyakini pertolongan tuhan.

Walau pun seseorang itu percaya adanya tuhan yg.akan menolong namun kesabaran orang2 yg.mengharapkan
pertolongan tuhan itu bermacam-macam dan berbeza.

Bersabar ketika dalam kesusahan adalah berbedza dengan sabar dalam kesenangan.
Dalam kesusahan manusia hanya berharap untuk kesembuhan atau menghilangkan penderitaan sakit
dan sebagainya.Soal mendapat kurnia kesenangan atau lebih sempurna bukan keutamaan.Yang penting
tuhan mengeluarkan dia dari belengu dan cengkaman penderitaan itu adalah satu nikmat.

Kesabaran membuktikan iman seseorang.Orang yang tak sabar adalah lupakan tuhan dan ingin bertindak
mengikut kepandaian dan jalan sendiri.Maka itu ia tidak dapat perhatian tuhan.Ada juga orang yg.tak beriman
berjaya mengeluarkan dirinya dari kesusahan.Dia akan sangka bahawa manusia juga mampu berusaha tanpa
tuhan tolong.Manusia demikian tidak menyedari bahawa usahanya juga diizinkan tuhan dengan Allah tidak
meredhainya.

Jika kita ingin memelihara iman dimasa ujian sampai hendaklah bersabar dan yakin bahawa Allah sangat
mengetahui masa dan saatnya untuk sang hamba dikeluarkan dari penderitaan.Setiap kesusahan perlu
ingat,…bahawa itu adalah hukum bagi kesalahan manusia dan menjadi ujian iman.

Walaupun kita tau Allah akan mengeluarkan kita dari kesusahan atau mendatangkan kurnia yg.dihajati
kita disuruh berusaha.Usaha itu adalah menjadi sebab untuk Allah menilaikan keikhlasan hambanya apabila
diuji.Kerana terdapat manusia yang putus asa dalam berusaha lalu menyerah nasibnya pada diri sendiri.

Bila kesusahan atau ditimpa sesuatu yg.kita tidak hajati dan sukai,…perlulah renung sedalamnya tentang
hikmah yg.terdapat dalam kesusahan tu.Ada kesusahan yg.Allah berikan itu sebagai kebaikan yg.tidak
difahami manusia lalu kita minta Allah ambil semula.

Sebab itu sebelum memohon sesuatu pertolongan,..hendaklah memohon petunjuk agar Allah jelaskan
hikmah yg.terdapat dalam kurnia.

1 78 79 80 81 82 90