Kaedah mengajar kemahiran membaca bahasa Arab yang berkesan

Terdapat dua kaedah mengajar kemahiran membaca iaitu penerapan pengajaran mengikut mode dan penerapan pembelajaran mengikut peringkat bacaan.

i- Penerapan pengajaran mengikut mode merupakan kaedah pengajaran membaca secara nyaring dan senyap. Pembacaan secara nyaring penting dalam pembelajaran bahasa Arab. Pembacaan secara nyaring bertujuan memantapkan kefasihan membaca dan menyebut perkataan Arab di samping menekankan aspek makhraj huruf. Dalam menerapkan pengajaran membaca secara nyaring, guru perlu sedar bahawa pelajar tidak dapat menguasai sesuatu bahan bacaan dengan baik melainkan setelah memahami artikel itu terlebih dahulu.

Oleh itu, pelajar perlu diberi peluang membaca artikel yang diberikan secara senyap disusuli dengan perbincangan tentang makna dan gaya bahasa. Manakala penerapan bacaan secara senyap pula Matlamat utama pembacaan adalah untuk melatih pelajar memahami apa yang dibaca.

Manakala proses pengajaran membaca secara senyap pula, pelajar disediakan dengan beberapa soalan dan dikehendaki menjawab soalan tersebut selepas selesai membaca sama ada secara bertulis atau lisan. Bentuk soalan yang disediakan adalah tidak langsung. Ini bertujuan untuk melatih pelajar berfikir secara mendalam semasa menjawab apa yang telah dibaca.

Soalan disediakan dengan pelbagai jenis dan berperingkat- peringkat daripada yang mudah kepada yang sukar. Ini sangat penting kerana ia dapat meningkatkan minda pelajar dalam proses membaca. Tujuan ini dilakukan adalah untuk mengetahui sejauh mana kefahaman pelajar terhadap bahan bacaan dan menguji maklumat yang diperolehi. Dalam mengajar kemahiran membaca secara senyap, guru boleh menggunakan buku teks atau bahan bacaan lain sebagai bahan bacaan pelajar. Pelajar diminta membaca satu tajuk dengan bacaan senyap, cepat dan pada waktu tertentu. Selepas selesai dari pembacaan, pelajar diminta menjawab pelbagai soalan. Tujuannya adalah untuk menguji kefahaman pelajar. Guru menulis soalan di atas papan hitam atau di atas kad indeks dan diberikan kepada pelajar. Soalan yang disediakan hendaklah mudah difahami dan jelas. Guru hendaklah membuat perbincangan dengan pelajar tentang apa yang tidak difahami.

ii- Penerapan pembelajaran mengikut peringkat bacaan dengan sentiasa menggunakan bacaan-bacaan yang ringan sama ada melalui berilustrasi, bergambar atau bervisual seperti komik dalam bahasa arab, cerita-cerita pendek dan penuh pengajaran atau kisah-kisah al-Quran yang lebih mendekati, Kepentingan guru yang mahir adalah penting dengan banyak menerangkan, walaupun teks atau cerita-cerita tersebut ringkas tetapi dapat memberi kesan. Kefahaman tentang fungsi otak kanan dan kiri perlu disedari. Jika kita mengkaji dalam seharian kita jarang menggunakan otak kanan. Menurut Windura (2012), kegiatan otak kanan yang berkaitan dengan muzik, gambar, warna, fotografi dan sebagainya. Sedangkan aktiviti yang berkaitan dengan bahasa seperti menulis, membaca, berbual dan mendengar kita sedang menggunakan otak kita.

Oleh itu, penggunaan perkataan yang berwarna dan bergambar serta bahasa yang mudah dalam bacaan bahasa Arab adalah berkesan dalam kaedah mengajar kemahiran bahasa Arab. Jika kita lihat orang yang suka membaca mereka membiasa membaca novel, ia terdiri daripada tulisan tetapi mempunyai daya imaginasi yang sudah pasti pengaktifan fungsi otak kiri dan kanan telah berlaku kesimbangan dan menarik minat kita untuk sentiasa membaca.

Isu DNA sebagai Dakwaan Dan Tuntutan Menurut Perspektif Islam

Perundangan Islam adalah sebahagian daripada keseluruhan sistem hidup dan nilai murni yang ditetapkan oleh al-Quran dan as-Sunnah, yang kemudiannya dihuraikan dengan lebih terperinci oleh para ulama Islam awallin dan mutakhirin. Sumber-sumber bagi undang-undang Islam atau lebih tepat syariah, ialah al-Quran, Sunnah, Ijma` dan Qiyas, di samping sumber-sumber tambahan tertentu seperti Istihsan, Istishab dan maslahah mursalah, yang diakui oleh mazhab-mazhab fiqh Islam. Sumber-sumber tambahan bagaimanapun bukanlah sesuatu yang asing atau terpisah dari sumber-sumber asasi tadi, khususnya al-Quran dan Sunnah.

Walau bagaimanapun, perundangan Islam sentiasa berkembang dan terarah kerana nilai-nilai dan batasannya sudah ditetapkan oleh sumber-sumbernya utamanya. Maka, sehingga hari ini perundangan Islam tidak berbeza dengan apa yang diajar dan dipraktikkan oleh junjungan besar Rasulullah SAW dan para sahabatnya hampir 1400 tahun yang lalu.

Namun, dari segi pelaksanaan, ada yang menghujah bahawa setakat mana undang-undang Islam dapat dilaksanakan terpulanglah kepada kemampuan si pelaksanaanya, sesuatu yang menjadi alasan kepada wujudnya rukhsah yang diizinkan oleh Syariat Islam sendiri. Bagaimanapun, ini tidak harus dikelirukan dengan penerimaannya, yang mesti total dan menyeluruh. Soal penerimaan hukum Islam berkait terus dengan soal keimanan,

Secara umumnya undang-undang keterangan berfungsi sebagai kaedah untuk menentukan fakta dan bukti yang boleh dikemukakan di dalam mahkamah.  Undang-undang keterangan  Islam  di  Malaysia  diperuntukkan  di  dalam enakmen keterangan melalui Mahkamah Syariah negeri-negeri.

Oleh yang demikian, topik ini akan membincangkan konsep pembukitan dalam tatacara perundangan Syariah yang berkaitan dengan jenayah zina yang melibatkan anak tidak sah taraf dan jenayah tuntutan pampasan terhadap kecederaan.

Di samping menganalisis isu DNA yang menjadi bukti dakwaan dan tuntutan menurut perspektif Islam dalam perbicaraan di Mahkamah Syariah. Penulis juga, akan membincangkan berkaitan dengan syarat yang menjadi kesaksian dalam Islam, sebagai contoh tatacara dan keterangan jenayah zina tidak sama dengan jenayah curi. Begitu juga kesaksian dalam kes zina, tidak sama dengan kesaksian kes curi, sekalipun zina dan curi dalam komponen jenayah hudud.

» Read more

Cari terus mencari

Pada awal pencarian kepada persoalan ketuhanan, minda kita dikecamuki oleh pelbagai macam ilmu. Kecamukan ini timbul dek perasaan takut kepada syirik, murtad, zindik, sesat atau negatif2 yang lain yang di tanam semenjak kita kenal erti agama.

Secara jelas, jika kita membicara keperihalan ilmu, kita harus menjurus kepada cabangan ilmu tersebut. Sebagai contoh, sekiranya ilmu mekanikal, mustahil ia menyatakan akan kelibat ketuhanan. Ia lebihnya menerangkan mengenai gear, pelinciran, dinamik, statik dll. Langsung ia tidak menghubungkaitkan kepada TUHAN. Jadi adakah ia salah? Mana Mungkin! Jika salah mengapa dengan gear pergerakan kereta menjadi lancar langsung membawa ke masjid untuk berkiamulail?

Malah ilmu sihir, yang memuja objek selain TUHAN (kononnya) telah dianggap salah dan syirik kerna ia tidak selari dengan ANUTAN. Persoalanya jika salah, mengapa ilmu itu nampak keberhasilannya? Hingga ada diantaranya dijadikan sumber kewangan untuk tokey2 filem malah tidak kurang penerbit rancangan yang bercorak sihir. Tonton saja Crist Angel, David Blaine, Seekers atau Misteri Nusantara. Jika kita mengatakan ia salah mengapa TUHAN membenarkannya hingga ada kapital dan keuntungan kepada syirik2 itu? Kita yang silap membuat tafsiran atau TUHAN yang membenarkan kesyirikan terhadap keESAanNYA?

Segelintir berpendapat setiap ilmu yang tidak mengESAkan TUHAN maka salah. Namun ramai yang merujuk Buku Resepi Masakan bila ingin memasak sedangkan tiada langsung perkataan TUHAN di dalamnya. Itulah jumudnya pemegang-pemegang ilmu! Mereka seringkali menganggap ilmu yang difikir mereka yang benar, yang lain salah, tak sampai dan syirik.

Selangkah kita ke titik asalan, seharusnya kita tiada prejudis dalam ilmu. Tanpa mengira apa jenis ilmu. Seharusnya pegangan kita, ilmu itu datang dari kefahaman, bergunung kitab tanpa faham tiada makna. Faham itu datang dari fikir, fikir datang dari mana? Adakah dari otak yang bersifat ketulan daging itu? Tentu tidak. Badan kita sememangnya terbina dengan otak tapi fikiran bukan produk otak. Malah fikiran yang menjadikan otak itu ada fungsi. Tanpa fikiran otak sia-sia… Dan semestinya fikiran datang dari TUHAN.

Maka fikiran sama dengan rasa kenyang lapar, penat segar, hidup mati. Semuanya dari TUHAN. TUHAN menganugerahi ilmu kepada mahkluk yang dikehendakinya. Tidak kira apa jenis makhluk. Setiapnya ada pakej ilmu dalam dirinya. Itulah ketentuan yang MUTLAK.

Geng Mamak dengan ilmu Mencuri, Mahathir Mohamad dengan ilmu Politik, Ibn Batutta dengan ilmu Pelayaran, Lim Goh Tong dengan ilmu Peniagaan Judi, Harun Din dengan ilmu Agama Islam, David Blaine dengan ilmu Sihir, David Teo dengan ilmu Perfileman, M. Nasir dengan ilmu Muzik. Jadi siapakah insan-insan di atas tanpa dianugerahi ilmu oleh TUHAN? Mungkinkah Lim Goh Tong menjadi Ulama, atau M. Nasir menjadi pelayar. Tidak sama sekali. Kerna apa? Kerna ketentuan TUHAN.

Yang menjadi penceritaan ini indah, ada sebahagian pemegang ilmu yang menerangkan ilmu isu-isu ketuhanan. Ada yang dari lukisan bawa ke TUHAN, ada yang lagu dari jurus ke TUHAN, ada yang dari Hukum Yahudi fokus ke TUHAN. Namun ia tetap tak lari dari ILMU ANUGERAH TUHAN. Biarlah apa sahaja yang diperkata oleh ilmu, Ketuhanan, Hampir ke Ketuhanan, Fekah, Syariaat, Sains, Sihir ia tetap pakej anugerah TUHAN.

Jadi, ilmu yang betul dengan konsep KETUHANAN ialah ilmu yang tidak menyalahkan lain2 ILMU. Mampukah diperlakukan demikian? Perlu menjadi insan yang tenang. Jiwa yang tenteram. Minda yang merdeka. Tenang yang macam mana? Mampu tersenyum melihat Israel mengebom Palestin atau tersengih melihat Taliban menyembelih wartawan Barat. Ringan terus kaki melangkah ke Masjid, jua ke gereja, kuil dan tokong. Melayari hidup ini tanpa duka meski Bank seringkali membuat panggilan mengenai kredit yang tertunggak. Dihina tiada kesan, dipuji tiada bekas.

Mengapa begitu? Kerna dihati, jiwa, minda hanya yang ADA TUHAN. Langsung tiada berasa berilmu, langsung tiada rasa ADA. Langsung tiada berasa DIRI. Suka, duka, nafas, fikir, tidur, jaga, hidup, mati kesemuanya Tajalli Semata-mata TUHAN. Hingga menyatakan diri itu TIADA dan yang berkata-kata, yang menulis, yang membaca itu hanya TUHAN SEMATA-MATA.
(Pakej TUHAN untuk menifestasinya yang bernama Halaj, Siti Jenar atau Firaun Ramses?)

Penulisan ini jua adalah hasil dari cabangan ilmu anugerah TUHAN yang tidak pernah terfikir untuk menulis sebegini. Pakej aku menulis, pakej kamu membaca. Mungkin dipanjangkan pakej kamu dengan pemahaman maka kamu kata bagus atau kamu menolak maka mungkin kamu membalas dengan gelaran terhadap aku sebagai JABARIAH. Kecamukan ILMU itulah Keindahan Ciptaan TUHAN dan kita dan ilmu adalah corak-corak pada LUKISAN KETUHANAN.

Ada beza ke Zat Dengan Allah

Zat adalah wujud azali,tidak menyerupai suatupun bentuk yang dijadikan NYA.Kerana zat mempunyai keasliannya
semula jadi dan tak bergabung atau terbahagi sebagai bilangan.Tidak memerlukan tempat kerana ruang itu
sendiri tidak wujud.Tak tertakluk oleh masa kerana masa itu adalah DIA.Zat meliputi setiap sesuatu bukan
bererti bergantung harap pada sesuatu sebaliknya kerana setiap ciptaan memerlukan kewujudan Zat.

Umpama kuasa nekuler tidak terwujud tanpa ada jisim2 dan molikulnya dari zarah2 atom.Semua kejadian adalah
terdiri2 dari zarah dan molikul.Semuanya wujud dengan wujud zat.

Allah adalah nama bagi Zat.Samada zat itu bernama atau tidak,..Allah itu juga adalah dijadikan oleh ZAT.Maka
Allah tuhan yg.empunya zat maha berkuasa.

Bila namanya dah maha berkuasa maka dengan sendiri dihasilkan dan terhasilnya sumber diatas sumber,
cahaya diatas cahaya.Maka proses ciptaan terus berlaku kerana kekuasaannya yg.tak terbatas.

Azali ?

Saya juga menggunakan perkataan itu berdasarkan ikutan.Dengan perkataan yg.mungkin kurang tepat
boleh membawa fahaman yg.lemah.Wujud atau wajib wujud dan mustahil jika tak wujud.Itulah hukum akal.
Jika menggunakan perkataan semulajadi pun rasanya kurang tepat.Seolah-olah zat itu adalah kejadian bertitek
permulaan.Jadi bagi saya ialah Yang Wajib Wujud.

Hukum iman hanya satu.Iaitu yakin dan yakin hakiki.Sebelum beriman dengan yakin dan dianugerahkan tuhan
yakin hakiki,…manusia perlu melalui proses akal.Akal adalah alat perantara ruh dan petunjuk tuhan.

Ruh sebelum masuk kejasad telah membuat perjanjian dengan tuhan dan sanggup diuji.Oleh itu yg.beriman
adalah ruh yg.telah dilupakan saat perjanjian itu agar ia kembali mengingati.
Sebab itu jiwa kita mempunyai fitrah islam.