Kepentingan Institusi Kekeluargaan

Konsep sosial merupakan satu konsep yang luas yang terkandung di dalamnya elemen kemanusiaan dan kemasyarakatan. Manakala institusi sosial pula, merupakan norma yang berhubung kait dan dicipta untuk memenuhi keperluan dan atau fungsi sosial yang penting. Rol dan norma institusi tersebut menentukan tingkah laku sosial yang diperlukan untuk memenuhi beberapa keperluas asas dari segi sosial seperti ekonomi, pendidikan, sistem politik, agama dan kekeluargaan adalah institusi utama dalam masyarakat.

Menurut (Marsitah Ibrahim , 2017) kekeluargaan adalah kumpulan yang paling penting di mana di mana seseorang memperoleh perasaan keahlian dan identiti. Ia merupakan suasana pertama yang dilihat oleh seseorang setelah dilahirkan. Sebahagian besar masa kita juga banyak dihabiskan dalam kebersamaan dengan keluarga.

Walau bagaimanapun, institusi keluarga memainkan peranan utama dalam membentuk peribadi seseorang. Ada banyak juga faktor-faktor yang mempengaruhi sikap, tabiat dan cara pemikiran seseorang seperti kawan, persekitaran dan media. Dengan kata lain, keluarga merupakan inti masyarakat. Fungsinya tidak hanya terbatas untuk meneruskan keturunan sahaja, bahkan dalam bidang pendidikan, keluarga merupakan sumber pendidikan utama kerana segala pengetahuan dan kecerdasan intelektual manusia diperoleh oleh kanak-kanak daripada orang tuanya dan ahli keluarganya.

Dalam institusi keluarga, peranan ibu bapa dalam pembentukan peribadi sejak perkembangannya yang paling awal adalah sangat penting berpengaruh dalam menentukan pembentukan generasi sebagaiman yang ditegaskan dalam hadis: ”Setiap anak dilahirkan suci fitrahnya dan kedua ibu bapanyalah yang bertanggungjawab menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi”.

Oleh yang demikian, keluarga masa kini berbeza dengan keluarga zaman dahulu. Hari ini, keluarga mengalami pergolakan dan perubahan yang hebat, khususnya mereka yang hidup di kota berbanding keluarga-keluarga di daerah yang belum mengalami atau menikmati hasil kemajuan teknologi, industri dan sebagainya, kita akan dapati gambaran mengenai ikatan dan fungsi keluarga adalah jauh berbeza jika dibandingkan dengan yang berada di tengah-tengah kemewahan kebendaan.

Justeru, fenomena semasa dalam masyarakat telah mencabar keutuhan institusi kekeluargaan di serata dunia termasuklah Malaysia melalui perubahan budaya, ekonomi, pendidikan dan politik yang secara langsung atau tidak disedari sedikit sebanyak telah mempengaruhi kualiti perhubungan suami isteri, anak-anak dan ahli keluarga yang lain.

Perubahan konteks dan susunan masyarakat dunia telah mencetuskan kepelbagaian dalam hidup berkeluarga. Pola dan jangkaan perkahwinan telah berubah, fungsi dan bentuk keluarga semakin mengelirukan serta corak perhubungan intim menjadi semakin kompleks.

Kali ini penulis akan membincangkan kepentingan institusi kekeluargaan dalam masyarakat merupakan unit terkecil dalam masyarakat dan merupakan unsur penting dalam Islam. Kejayaan dan kegagalan sesuatu masyarakat bergantung kepada kejayaan dan kegagalan setiap institusi keluarga yang berada di dalamnya. Seterusnya penulis akan membincangkan faktor-faktor keruntuhan institusi kekeluargaan di Malaysia seperti kekurangan ilmu agama, faktor seksual, kewujudan pihak ketiga, pasangan tidak bertanggungjawab, masalah kesihatan, tidak berakhlak dan masalah ekonomi. » Read more

Artikel Berkaitan

Macamana Nak Faham Makna Zat

Macamana nak faham makna zat..persoalan yang menjadi tanda tanya ribuan Insan yang hidup bukan hari ini dan saat ini saja..sebab tu anda cuba mengoogle kan ! Baiklah mengikut pemahaman dan pemerhatian yang telah saya dengar dalam pengajian di merata ceruk…

Menurut (Ibrahim, 1996) zat Allah dan sifat-sifatNya adalah suatu perkara yang wujud lagi Qadim yang tidak tersusun dari anasir-anasir. Dan sifat-sifat Allah juga adalah qadim yang berdiri di atas zat Allah yang qadim. Hakikat zat Allah dan sifat-sifatnya tidak seorang pun yang dapat mengetahuinya kerana akal manusia tidak sampai untuk menjangkau perkara-perkara tersebut, sekalipun manusia itu kuat penangkapan akalnya, tetapi akalnya tetap terbatas dalam sesuatu batasanya yang tertentu dan manusia itu sampai saat kini pun belum dapat mengetahui hakikat sebenarnya tentang jiwa manusia itu sendiri.

Manakala (Wook, 2013) mengatakan bahawa erti atau makna pekataan “zat” itu, adalah bermaksud “suatu perkara yang tiada iktibar” iaitu suatu perkara yang tidak dapat dijangkau oleh akal”. Dalam pemahaman zat Allah pula, bukannya bererti perkataan “zat Allah itu, bermaksud Allah itu ada zat, Allah tidak ada zat. Perkataan zat Allah yang selalu kita sebut-sebut itu, bukan bererti Allah itu, ada roh, bukan bererti Allah itu, ada sesuatu didalam diriNya dan bukan bererti Allah itu, ada megandungi sesuatu dalam tubuhnya. Dalam diri Allah itu, tidak ada sesuatu, tidak ada sifat, tidak ada nama, tidak ada afaal dan tidak ada zat. Allah itu, adalah Allah.

Macamana Nak Faham makna Zat ?

Menurutnya lagi, pemakaian perkataan “zat” oleh sesetengah ulamak atau oleh sesetengah pengarang-pengarang itu, adalah bagi mengambarkan bahawa Allah itu, tidak ada iktibar, tidak dapat dijangkau oleh akal, tidak dapat difikir oleh otak, tidak dapat dibayagkan oleh kata-kata dan sebagainya, itulah maksud, erti dan makna kepada perkataan “zat Allah” dan bukannya bilamana disebut perkataan “zat Allah”, ianya bererti Allah itu ada zat.

Ramai yang tidak faham erti perkataan zat. Kita boleh sebut perkataan zat tetapi jangan pula tersalah tafsir dan jangan pula tersalah erti. Allah itu adalah Allah, tidak ada sesuatu yang berdamping denganNya. Allah berdiri dengan sendirinya, tanpa didatangi, ditumpangi, disertai, diwakili atau dijelmakan oleh bayangan zat!. Apakah Allah itu masih memerlukan zat untuk Dia hidup atau apakah Allah itu masih berkehendakkan kepada sesuatu yang lain bagi menghidupkanNya. Itu makanya Tok Kenali, jarang menggunakan bahasa zat Allah, kebimbangan tersalah faham dan tersalah erti. Itulah makanya saya tidak mahu menggunakan bahasa atau perkataan zat Allah (perkara yang tiada iktibar).
Oleh itu (Wook, 2013) menegaskan bahawa perkataan zat itu, adalah bermaksud, “TIDAK ADA IKTIBAR!

Macamana Nak Faham makna Zat ?
Maka konsepnya begini, Allah SWT ..Dia adalah sangat2 tersembunyi yang dikenali sebagai Ghaib Ghuyub….tak boleh disentuh (Maha Suci-Nya)..

Kenapa dia tak boleh disentuh..sbb dia bukan dimensi..angan2 tak boleh sentuh Dia..Tuhan bukan di hadapan..Dia bukan ada dibelakang..sbb depan tu dimensi..belakang pun dimensi..tuhan bukan di kanan..dia bukan di kiri..sbb tu dimensi..tuhan tak de di atas dan dia bukan dibawah..sbb tu pun dimensi…tuhan tak de di dalam..dan dia bukan diluar..jadi dia di mana ? tanya MANA je FAIL lah..tuhan bukan ada MANA..abis tu..abis two three..kita ada depan ? bila kita ada depan..tuhan ada tak depan ? bila dia tiada di depan nak tengok macamana..

Sebab tu Dia (Allah) tak bagi kita fikir pun…bila tak cantas siap2 tu ramai org sentuh zatNya dengan akal sedangkan dia tu MAHA SUCI (tak dapat dijangkau atau disebuh oleh akal manusia pun) bila disentuh dengan akal tu lah jadi imagine/khayalan/angan2 bentuk TUHAN macam2 dan diterjemahkan dengan berhala dan sebagainya..

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ
Aku (Allah) tidak menyamai segala sesuatu..

Gitau NILAI…. FAIL lah..

Tuan2 solat mengadap ke arah kiblat tu pasai apa ? berdoa angkat tangan ke langit..kenapa ? tu bukan tuhan…tu PERSAMAAN. (kiblat bermaksud : arah ) London pun hadap situ…German pun hadap situ….supaya tidak berkecemuk atau huru hara..
Misalnya kita di sini..tapi tuhan bukan di situ..tuhan ada di mana skrg ni..DIMANA ? Kalau nak gitau setakat akal boleh terima je ni….Di mana tuhan yang tak bertempat tu..tuhan ada pada pengetahuan..di mana ada TAHU..di situlah dia wujud..sbb tu tahu ni…ada di dalam ke ada diluar..dalam pun tak..luar pun tak..tahu yang menyatakan DALAM…tahu yang menyatakan LUAR..tapi TAHU nya bukan dalam dan luar..Bila dia bukan dalam dia bukan luar jangan p duk kat dalam..jgn duk p duk kat luar..dia tak de disitu..Dia ada di TAHU je…

Tuhan dia buat lelaki..dia laki2 ke..Tuhan dia buat perempuan..dia perempuan ke…tuan dia buat khunsa..dia khunsa ke? sbb tu ttg tuhan ni SUNYI..tak de sapa TAHU..yang tahu diri TUHAN ni..Tuhan saja..

Kita ni kenyataan bukan hakikat…kenyataan saja..apa dia..? menerima semua anugerah…menerima saja nikmat hidup..kita tak pernah hidup..maka yang tidak di ketahui zat ni..ketika Dia tidak ketahui ..Dia tidak dikenali….Dia tidak disaksi…dan dia tidak disebut..waktu ni bila? waktu tidak ada garisan cahaya setitik cahaya tak de waktu ni..

Cuba Tuan2 bagitau kat saya keadaan/situasi dia macamana tak boleh kata cerah…tak boleh kata gelap…nak kata lagumana ni..bukan cerah bukan gelap..waktu tidak ada matahari..waktu tidak ada bulan..nak kata lagumana…waktu bukan ada bumi..bukan ada langit..nak kata macamana keadaan ini..maka ketika tu lah Dia ni ADA (zat Allah) yang tersembunyi ni dah ada..yang tersembunyi dah wujud..wujud dalam pengetahuan Dia saja..lain tak de..Maka apa yang ada dekat dia..waktu kita semua tak ada..waktu kita semua tak wujud..dia haba dah dalam Quran :

هَلْ أَتَى عَلَى الإِنسَانِ حِينٌ مِّنَ الدَّهْرِ لَمْ يَكُن شَيْئًا مَّذْكُورًا

Bukankah telah datang kepada Insan suatu masa yang ia tidak pernah wujud dan tidak boleh disebut ?…

Ada ke tak de ? tak ada..bila tak de..sapa yang ada..TAHU (ILMU) lah yang ada..
Dalam diri ILMU tu..sapa yang ada ? yang ada wajah2 ni lah..kita ni dulu semua duk dalam ILMU-NYA lah..ni dengan seraut wajah..dengan sekujur tubuh berada di dalam pengetahuanNya..

Apa dia ? barang yang sangat dicintai…Tuhan tahu kerana Dia cinta kat kita…rambutan keluar dari ranting2 pokok..yang ranting pokok tak tahu dia nak gitau ada buah rambutan…keladi dia keluar…dia tak tahu..dia batang keladi…hanya kerana pandangan zat kepada kita yang duk ada ni..

Macamana Nak Faham Makna Zat ?

Tuan2 sedar tak kita ni yang sangat2 dikasihi Allah..cinta gila2 punya..bkn cinta main2..cinta Allah taala kt kita BUTA tau..dia tak pilih warna..dia tak kisah..aku cinta kat hang sampai semua keliling hang keluar/terbit kerana cinta ku dekat hang..hang tengok keliling hang tu tanda aku kasih kat hang…hang ingat tak kasih aku kat hang..keluar cerah kerana ingat kat hang..terbit matahari kerana ingat aku kat hang..selama hang tengok matahari dan bulan..hang tau dak cinta aku kat hang..kalau hang tak tahu..buang otak tu..

Maka ku kembalikan kepada keimanan yang terbanyak untuk memberi komen…dalam mencari jawapan Macamana Nak Faham Makna Zat…

Macamana Nak Faham Makna Zat ?

Kekosongan tidak pernah ada. Yang wujud adalah kepelbagaian ini.
Sekiranya kita mati, kita tidak akan pernah merasakan kematian itu.

Hidup, sedar-sedar sahaja kita telah pandai berjalan beserta pakej2 kehidupan kita, ibubapa, nama, rupa dll. Dan terkemudian nanti kita pasti kan mati. Pabila mati lupuslah segalanya. Kita tidak mengetahui kita dimana, tidak ada langsung memori menggambarkan kita pernah hidup malah kita sendiri tidak akan sedar bahwa kita ADA! Contohnya, kita tidak pernah tahu kita pengsan melainkan kita tersedar selepas itu. Ketika pengsan kita tidak pernah merasakan pengsan, hidup maupun mati. Kita tidak sedar langsung!

Macamana Nak Faham Makna Zat ?

Apa akan jadi semuanya mati? Tidak akan ADA akan dunia ini. Tiada dunia dek tiada ruang. Wujud ruang oleh rasa berahi inginkan ruang. Pada demensi yang tidak berperasaan itu akan terwujud satu alam yang sebenar-benar kosong. Kosong yang kosong pada segala rasa yang mewujudkan segalanya. Lastas tiada wujud!

Adakah itu akan berlaku? Jelas tidak! Kerna rasa akan senantiasa memberahi. Rasa yang diterjemahkan dalam seribu satu tubuh, pacaindera, minda, impian dan setiap dambaan. Rasa akan memberahi untuk menyatakan bahwa AKU wujud! Menyatakan keegoaan dan bangga pada DIRInya yang wujud. Untuk memberitahu alam yang DIA ada. Walhal ia hanya berkata sendirian.

Namun, bolehkah keadaan MUTLAK TIADA itu wujud. Jawapannya tiada APA yang MUSTAHIL. Jadi dimanakah kedaan ZAT MUTLAK itu?
Jawapannya ringkas. DI MANA-MANA! Baik sadar, baik tidak, itulah MUTLAK. Namun, MUTLAK hanya boleh dinyatakan melalu RASA.

RASA yang proksinya mimpi minda dan dambaan. Jika tidak SEPI lah MUTLAK itu tanpa bekas.Umpama wira yang tak didendang. Tak wujudpun!
Maka untuk menyatakan ZAT MUTLAK perlukan majoriti bukan kosong!

Bibliography

Ibrahim, S. (1996). Aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah. Kuala Lumpur: Darul Ma`rifah.

Wook, S. M. (2013, 05 17). Erti Perkatan Zat Allah. Didapatkan dari makrifattokkenali.com: https://makrifattokkenali.com/2013/05/17/erti-perkatan-zat-allah/

1 2 3 4 77