Memahami Nasakh Dan Mansukh : Ulum Quran

Secara bahasa, makna Nasakh adalah menghilangkan dan memindahkan. Namun secara istilah, maknanya adalah mengangkat atau menghilangkan hukum syar’iy dengan dalil syar’iy yang datang belakangan. Dalil ini disebut Nasikh (yang menghapus), dan hukum yang pertama disebut dengan Mansukh (yang dihapus). Sedangkan pengangkatan atau penghapusan tersebut dinamakan dengan Nasakh.

Nasakh sendiri telah berlaku di dalam al-Quran. Di antaranya yang paling zahir dan tidak diperselisihkan lagi adalah peniadaan hukum menghadap ke Baitul Maqdis saat solat, dan menggantinya dengan hukum menghadap ke Masjidil Haram. Allah S.W.T. berfirman:

قَدۡ نَرَىٰ تَقَلُّبَ وَجۡهِكَ فِي ٱلسَّمَآءِۖ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبۡلَةٗ تَرۡضَىٰهَاۚ فَوَلِّ وَجۡهَكَ شَطۡرَ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِۚ وَحَيۡثُ مَا كُنتُمۡ فَوَلُّواْ وُجُوهَكُمۡ شَطۡرَهُۥۗ وَإِنَّ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَٰبَ لَيَعۡلَمُونَ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّ مِن رَّبِّهِمۡۗ وَمَا ٱللَّهُ بِغَٰفِلٍ عَمَّا يَعۡمَلُونَ ١٤٤

 

Maksudnya: “Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan ditnana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya.” (Surah al-Baqarah:144)

Nasakh terkadang bersifat Kulliy, iaitu meniadakan atau menghapus hukum pertama secara keseluruhan. Contohnya seperti penghapusan hukum kiblat dari menghadap ke Baitul Maqdis menuju Masjidil Haram. Dan terkadang, sifatnya Juz-iy, iaitu meniadakan hukum yang pertama dari sebahagian bahagiannya yang mana hukum berlaku pada bahagian-bahagian tersebut. Contohnya firman Allah S.W.T.:

وَٱلَّذِينَ يَرۡمُونَ ٱلۡمُحۡصَنَٰتِ ثُمَّ لَمۡ يَأۡتُواْ بِأَرۡبَعَةِ شُهَدَآءَ فَٱجۡلِدُوهُمۡ ثَمَٰنِينَ جَلۡدَةٗ وَلَا تَقۡبَلُواْ لَهُمۡ شَهَٰدَةً أَبَدٗاۚ وَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡفَٰسِقُونَ ٤

Maksudnya: “Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik (berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka deralali mereka (yang menuduh itu) lapan pululi kali dera, dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya.”(Surah an-Nur: 4)

Hukum ayat ini telah dihapus menurut ulama Hanafiyah, bagi para suami jika mereka melontarkan qadzf terhadap isteri-isteri mereka, dengan dalil berupa firman-Nya juga:

وَٱلَّذِينَ يَرۡمُونَ أَزۡوَٰجَهُمۡ وَلَمۡ يَكُن لَّهُمۡ شُهَدَآءُ إِلَّآ أَنفُسُهُمۡ فَشَهَٰدَةُ أَحَدِهِمۡ أَرۡبَعُ شَهَٰدَٰتِۢ بِٱللَّهِ إِنَّهُۥ لَمِنَ ٱلصَّٰدِقِينَ ٦

Maksudnya: “Dan orang-orang yang menuduh isterinya(berzina), padahal mereka tidak ada mempunyai saksi-saksi selain diri mereka sendiri, maka persaksian orang itu ialah empat kali bersumpah dengan nama Allah, sesungguhnya dia adalah termasuk orang-orang yang benar  (Surah an-Nur: 6)

Jadi hukum suami jika melontar qadzf (tuduhan) terhadap isterinya, sementara dia tidak memiliki bukti, adalah dijatuhkan li’an padanya. Ertinya, si suami diminta untuk bersumpah di hadapan hakim sebanyak empat kali sumpah demi Allah S.W.T. jika memang dia termasuk orang-orang yang jujur. Dan di sumpah kelima, si suami bersumpah di mana murka Allah S.W.T. akan menimpanya jika dirinya termasuk orang-orang yang berdusta.

Setelah itu, barulah si isteri bersumpah sebanyak empat kali demi Allah S.W.T., yang menyatakan bahawa suaminya termasuk pendusta. Dan di sumpah yang kelima, si isteri menyatakan bahawa murka Allah S.W.T. akan menimpanya jika suaminya termasuk orang-orang yang jujur. Jika li’an telah selesai di antara dua suami isteri, maka hakim memisahkan ikatan pernikahan di antara mereka.

» Read more