Rebutlah Peluang Sementara Masih Sihat

Kelas Intensif Bahasa Arab Kuching

Kelas Intensif Bahasa Arab Kuching

Rebutlah peluang sementara masih sihat, sementara nikmat sihat kita masih ada rebutlah, kerana Allah akan tuntut/persoal terhadap kamu di atas setiap nikmat yang kamu terima..

Jadi, pernafasan itu nikmat..kalau Allah tuntut kelak..kita mok bayar dengan apa sebenarnya? Mok bayar dgn solat kita kah ? Camney…mun solat plak sik berapa betul…sik ada perasaan atau sik menjiwai bila solat…camney ? Mun nya jenis solat taqlid/turut/tiru2 plak camney…yang benar2 nk solat sebenarnya berapa kerat jak ? Anda cayak sik ?….juh kamek nanya…

Di masjid ktk urg nagga..bulan apa yang paling ramai orang ? Tentu bulan Ramadhan..kan….jadi yang dtg tu kerana Allah ke kerana Bulan ? mun sebab BULAN jak..benar2 kenal Allah ke kenal Bulan ?

Berubahlah untuk memahami….

Maka, sama2lah kita ubah untuk kembali kepada Allah yang masjid sentiasa penuh ! bukan menunggu bulan Ramadhan je kita penuhkan..kita ada Quran untuk difahami..kita ada alim ulama` yang hebat2 untuk didekati dan diikuti…iboh buang masa lagi…belajarlah kerana banyak benda yang kita tidak tahu…bila kita melakukan sesuatu tanpa ilmu yang sebenarnya kita akan jadi tiru saja..ubahlah cara kita nektok utk menyakini pd ALLAH..cuba bayangkan waktu ini, di hospital orang terlalu sesak dan ramai kerana utk hidup, tp sayangnya di masjid terlalu lapang kerana untuk pergi ke arahNya….kenapa ya ? cuba fikirkan..dan cari jawapannya..

Kelas Intensif Bahasa Arab Kuching akan memulakan pengambilan baru jadi langkah untuk anda faham skit2 dalam memahami apa yang kita selalu baca dalam solat, zikir dan baca al-Quran agar, bila kita kenal, kita fahami pasti ia akan menimbulkan RASA.

Maka, alat untuk kita kenal mesti dengan ILMU/tahu/pengetahuan…masalahnya tentang tuhan kita sik mok KENAL..lebih byk mok kenal benda lain..benda selain daripada ALLAH…benda yang boleh kita jadi syirik (sekutu)…menasik..? bukan anda lah…ktk tok dah bagus mok cite org yg berkayo2 di luar nun..sik tau arah ney mok dituju gik..masih gago ngan benda lain sik abis2…

Baik lah…sebenarnya kita boleh tahu/kenal apa2 setiap benda atas dunia tok sebab ALLAH yang sediakan/anugerahkan..berikan..…tapi ada yang sik sedar2 juak…tauk2 celik mata dah cerah…tauk2 ada udara boleh bernafas…dpt lah nangga benda dan kenal benda…sapa yang duk cipta semua tu…sampai kita utamakan benda yang lain berbanding ALLAH…kita terlebih gilak membesarkan benda lain selain ALLAH…sehingga LUPA pada ALLAH..tu bila duk sebut ALLAHU AKBAR…allah lah maha besar…tp kita sik lalek benda2 ke arah meninggikan dan membesarkan Allah…

Sebenarnya kenal kah kita tentang Tuhan ? misalnya kita malar jak sebut kalimah ALLAHU AKBAR…itu sebutan…mun ikot pada sebutan jak…. burung tiong..burung kakak tua pun boleh sebut/kata….apa mok polah mun sebut jak tapi sik FAHAM….camney pulak org bisu yang sik dpt klakar…bila nya takbir..air mata keluar…sebab apa ? sebab dia TAHU ada NILAI…jadi maknanya..bukan pada sebutan jak.. nya ada pada FAHAM…

Persoalanya kenal ka sik ? mun sik kenal datanglah atau belajarlah ILMU untuk KENAL..bila kenal baru FAHAM..baru molah ibadah itu ada RASA….mesti KENAL palak ekor dolok baruk mok molah sesuatu ibadah..baru jadi ibadah yg sik ditiru2…yg leh jadi salah lebih dari betul..

Salah lebih banyak dari betul.? camney ya….kenak kita molah kerja tiru/taqlid..sik molah kerja dengan ilmu/ilmiah/pengetahuan..sedangkan yang mula2 berdiri di alam tok apa? ILMU…sebab ALLAH Ta`ala madah..DIA AL-ALIM..yang maha berilmu/maha tahu..yang mula2/awal berdiri adalah ILMU..itulah DIRINYA…DIRI AL-ILMU..Diri Nya yang sik ada sesiapa dikeliling DIA….Firmannya…

وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ

Sikda yang setaraf/sebanding dgn AKU..Aku tetap ESA (aku tetap aku)…sikda sapa datang duk dikeliling aku tok..diri ILMU tok..kenal ke sik..?

DIRI NYA sapa yg tau..sapa pun sik tau..DIA sendiri yang tahu…kita tok atas tanda PENGENALAN diri DIA…maka terbit lah kita tok…PENGENALAN ILMU NYA….sik ada lebih…sebab itu kita tidak memiliki…sampai masa hancur dan musnah abis tok..sebab balik kat EMPUNYA ILMU…

Dimana mok belajar ilmu tok ? bila anda mengikuti Kelas Intensif Bahasa Arab Kuching  anda akan jumpai kefahaman2 luar biasa ini. Puzzle persoalan untuk fahami bacaan2 dalam solat dan doa dapat dipecahkan dalam bahasa arab kuching.

Kelas Bahasa Arab : Kuching

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Bahasa Arab ? Mereka berkata: Miskin adalah sesiapa yang tidak tahu berbahasa Inggeris kerana menghadapi kesukaran memahami percakapan(kalam) manusia.

Dan saya berkata: miskin adalah orang yang TIDAK TAHU BERBAHASA ARAB kerana menghadapi kesukaran dalam memahami kalam/bahasa Pencipta manusia (Allah Taala)

Kita rasa malu dan rugi jika tak dapat menguasai bahasa inggeris. Adakah kita tak rasa RUGI dan MALU kalau tak dapat kuasai BAHASA ARAB – BAHASA ALQURAN.

MENGAPA BERTANGGUH UNTUK PELAJARI BAHASA ARAB – BAHASA ALQURAN?

Anda kesukaran untuk mencari guru bahasa arab  di sekitar Kuching yang sesuai untuk semua peringkat umur ? Atau anda ingin menghadapi peperiksaan tapi tidak faham…

 

Pengajaran Dan Pembelajaran Modul (Hometuition Bahasa Arab Mudah Di Kuching)

Bacaan mesti mengikut susunan baris. Sebutan pada baris akhir perkataan adalah wajib kerana:

a. ianya adalah pemberi makna dalam bahasa Arab dan

b. pembelajaran kaedah-kaedah yang seterusnya menjadi senang.

Kata isyarat هذَا dan ذلِكَ untuk kata nama هذَا. مُذَكَّرٌ adalah kata isyarat yang menunjukkan kepada sesuatu yang dekat dan ذلِكَ kepada sesuatu yang jauh(ditandakan dengan isyarat tangan seperti di mukasurat 20). Asas ini adalah sangat penting dan mesti difahami oleh pelajar.

“Nagtun” نَعْتٌ seperti besar, kecil dan cantik “كَبِيرٌ، صَغِيرٌ و جَمِيلٌ. Secara asasnya baris akhir نَعْتٌ adalah mengikuti baris akhir katanama sebelumnya seperti “كِتَابٌ كَبِيـرٌ” dan “كِتَابٌ صَغِيـرٌ”.

Perbezaan antara مَا dan مَا . مَنْ adalah soalan untuk benda dan binatang manakala مَنْ adalah soalan untuk manusia.

Buku 2 ini pembelajarannya adalah seperti buku 1. Perbezaannya hanyalah di dalam buku 2 ini, pelajar didedahkan kepada katanama muannaz.

Untuk memudahkan pembelajaran peringkat asas, katanama muannaz hanyalah perkataan yang mempunyai ة pada akhirnya atau sebutan baris akhirnya berbunyi “tun” ةٌ.

kata isyarat هذِهِ dan تِلْكَ untuk kata nama هذِهِ. مُؤَنَّثٌ adalah kata isyarat yang menunjukkan kepada sesuatu yang dekat dan تِلْكَ kepada sesuatu yang jauh(ditandakan dengan isyarat tangan seperti di mukasurat 20).

“Na’tun” نَعْتٌ seperti besar, kecil dan cantik “كَبِيرَةٌ، صَغِيرَةٌ و جَمِيلَةٌ. Baris akhir نَعْتٌ adalah mengikuti baris akhir katanama sebelumnya seperti “سَيَّارَةٌ كَبِيـرَةٌ” dan “سَيَّارَةٌ صَغِيرَةٌ”.

Perbezaan antara مَا dan مَا . مَنْ adalah soalan untuk benda dan binatang sementara مَنْ adalah soalan untuk manusia.

Buku 3 ini menggarapkan lagi kefahaman pelajar pada pelajaran yang dipelajari dalam buku 1 dan 2. Latihan-latihan dan perbendaharaan kata juga adalah bertambah dan lebih mencabar.

Baris akhir perkataan selepas حَرْفُ جَرٍّ = فِي، عَلَى، مِنْ، إِلَى dan ظَرْفٌ = أَمَامَ، خَلْفَ، فَوْقَ، تَحْتَ mengambil baris bawah. Kaedah asas ini mesti difahami kerana baris akhir perkataan memberi makna dalam bahasa Arab.

Pelajaran Katanama am(نَكِرَةٌ) dan khas (مَعْرِفَةٌ) seperti perbezaan antara sebarang buku(am) – كِتَابٌ dan buku tersebut(khas) – الْكِتَابُ.

Gantinama asas iaitu saya dan kamu(lelaki dan perempuan) – (أَنَا، أَنْتَ، أَنْتِ) dan cara penggunaannya.

Pada peringkat ini, baris dibuang sedikit-sedikit untuk menguji kefahaman pelajar. Justeru itu, sebutan mengikut baris terutamanya pada akhir perkataan adalah wajib.

Buku 4 menampilkan lebih banyak kaedah-kaedah asas yang lebih tinggi dan penting. Walau bagaimanapun, pelajaran yang dibahagikan kepada muzakkar dan muannaz memudahkan pembelajaran.

Perbuatan ذَهَبَ إِلَى bermakna pergi dan خَرَجَ مِنْ bermakna keluar adalah untuk مُذَكَّرٌ manakala ذَهَبَتْ إِلَى dan خَرَجَتْ مِنْ untuk مُؤَنَّثٌ.

Katanama melebihi 1 (جَمْعٌ) dengan penggunaan kata isyarat هؤُلاءِ. Pelajaran adalah mudah kerana penerangan yang jelas serta latihan yang sistematik.

Ucapan seperti “pensil kepunyaan guru tersebut” – (قَلَمُ الْمُدَرِسِ) dinamakan مُضَافٌ وَمُضَافٌ إِلَيْهِ. Pelajaran ini sangat penting kerana tanpa memahaminya, pelajar akan hadapi masalah dalam banyak aspek bahasa Arab.

Gantinama lain turutan dari buku 3 seperti ه، هَا، هُمْ، هُنَّ dan cara penggunaannya.

Buku 5 menampilkan Katanama berakal(manusia) melebihi dari 1 dengan kata isyarat jauh (أُولئِكَ) iaitu lanjutan dari kata isyarat (هؤلاءِ). Begitu juga dengan sifat yang berbeza pada “mufrad” (مُذَكَّرٌ وَمُؤَنَّث) tetapi sama pada جَمْعٌ seperti طِوَالٌ وكِبَارٌ seperti ayat المُدَرِّسُونَ طِوَالٌ dan المُدَرِّسَاتُ طِوَالٌ.

Katanama dua seperti “2 orang guru lelaki (مُدَرِّسَانِ) atau 2 orang guru perempuan(مُدَرِّسَتَانِ) yang berakhir dengan “Alif” dan “Nun”.

Jenis-jenis prediket (أَنْوَاعُ الْخَبَرِ) yang amat penting dalam bahasa Arab. Pelajaran ini sangat penting kerana tanpa memahaminya, pelajar tidak yakin dalam membuat ayat lengkap bahasa Arab. Penerangan terperinci terdapat dalam buku 6.

Perbuatan lepas yang melibatkan pelaku sahaja “pi’lun laazimun” (قِعْلٌ لاَزِمٌ) yang mana pelaku mengambil baris depan pada baris akhir perkataan seperti سٌ pada ayat جَلَسَ مُدَرِّسٌ.

Kaedah lain seperti “bilangan tertib” اَلْعَدَدُ التَّرْتِيبِيُّ.

menampilkan perbuatan lepas yang melibatkan “pelaku” (فَاعِلٌ) dan “yang kena laku”(مَفْعُولٌ بِهِ). Yang kena buat dalam bahasa Arab mengambil baris atas pada akhir perkataan seperti بًا pada ayat قَرَأَ حَامِدٌ كِتَابًا. Kaedah membuat ayat yang terdiri dari 3 perkataan ini mesti difahami dalam bahasa Arab.

Turutan dari buku 4, pelajaran “jenis-jenis khabarun” (أَنْوَاعُ الْخَبَرِ) adalah sangat penting dalam menguasai asas bahasa Arab. Seterusnya pelajar belajar membuat ayat menggunakan “yang”(الَّذِي والَّتِي) yang mana akhirnya, pelajar dapat membuat ayat-ayat bahasa Arab yang lengkap, tinggi dan menyakinkan.

Perbezaan yang besar antara أُسْتَاذُ حَامد dan الأُسْتَاذُ حامد kerana (ال). Ramai yang mengambil remeh kaedah ini walaupun hakikatnya makna keduanya adalah samasekali berbeza.

Untuk makluman, buku-buku bahasa Arab tidak mempunyai baris. Justeru itu, pemahaman kepada kaedah-kaedah yang di pelajari dalam buku ini membolehkan pelajar membaca, menulis, memahami dan berkomunikasi dalam bahasa Arab.

menampilkan pembelajaran perbuatan yang telah berlaku. Ilustrasi dan cara olahan pembelajaran yang dipermudahkan dengan latihan-latihan yang padat, menarik dan berkesan menjadikan pembelajaran buku 7 ini menyeronokkan.

Pelajar juga mempelajari katanama yang berada selepas إنَّ mengambil baris atas dan maknanya adalah lebih kuat. Ikutilah pembelajaran buku 7 ini dan dapatkan kefahaman yang jelas tentang penggunaan perbuatan yang telah berlaku dan kaedah-kaedah lain yang penting dalam Bahasa Arab.

menampilkan soalan-soalan perbualan mudah dari kaedah-kaedah mudah yang telah dipelajari dalam Buku Bersiri Bahasa Arab Mudah. Penggunaanya dengan 2 orang pelajar dimana salah seorang bertanya dan seorang lagi menjawab. Cara ini menjadikan pembelajaran Bahasa Arab Mudah menyeronokkan dan berkesan. Pelajar akan merasa yakin untuk berkomunikasi dalam Bahasa Arab.

Semoga Allah membuka dada kita mempelajari alquran dan sunnah. Kunci kefahaman alquran dan sunnah adalah penguasaan bahasa arab. Rugilah sebagai muslim meninggalkan ilmu ini hanya kerana sedikit ujian dari Allah dengan kesibukan dunia yg sedikit.
فتح الله علينا جميعا لدراسة اللغة العربية وعلوم الدين. شكرا.

» Read more