Kenapa Perlu Belajar Bahasa Arab ?

kenapa perlu belajar bahasa arab

Kenapa perlu belajar bahasa arab ? Soalan yang pernah ditanya oleh pelajar semasa saya dalam kelas intensif bahasa arab kuching dua tahun lepas di bilik diskusi Pustaka Negeri Sarawak.

Erm…Kenapa Perlu Belajar Bahasa Arab? Camne nk jawab soalan ini ya..

Ooh ha…saya hanya bagitau bahawa sebagai orang Islam sangat wajarlah sebab selalu berkomunikasi dengan ALLAH dalam bahasa arab pun ketika baca al-Quran, semasa bersolat, semasa berdoa dan melakukan ibadah-ibadah lain.

Ini bermakna bahasa yang sangat dekat digunakan. Maka sepatutnya orang Islam lebih memahami apa yang disebutkan atau diucapkan agar menimbulkan RASA… Rasa apa ustaz ? Rasa kenal…rasa cinta..rasa rindu…padaNya…rasa teringat padaNya….banyaklah pulak rasanya ustaz yea..masalah sekarang ni kenapa perlu belajar bahasa arab ?

Baginilah…pasti pelbagai rasa itu yang dapat menyatukan sehingga dinamakan nikmat…kerana kita dibekalkan dengan KESEDARAN dan PENGETAHUAN.

Baiklah…Pertama kita ada sedar, kedua kita ada pengetahuan yakni tahu, maka ada sedar dan tahu bagi kita, so jadi apa?

Bagi kita jadi KENAL, maka dengan kenal tu baru boleh sebut ALLAHALLAH.. Barulah keluar zikir ALLAH tu…Hakikatnya DIA (ALLAH) nak sangat untuk kita zahir/nyata kerana ke semua kesempurnaan yang ada pada DIRI (ZAT) ALLAH, akan dikenali oleh makhluk yang bernama manusia.

Allah zahirkan  manusia tu, diberi dengan pilihan. Dia boleh pilih nak tahu atau tidak mau abik tahu. Allah boleh pilih. Maka tuhan bagilah kat kita peluang untuk mengetahui sebab apa hidup kita di dunia ni..

Semua sudah diuruskan dan ditadbirkan..Kita ni mengetahui saja, bahawa segala kehidupan kita telah diaturkan Allah sebab Nabi S.A.W sebut selama usia manusia di alam Rahim ibu, selama 120 hari yakni 4 bulan..So, 4 X 30=120 hari, selama 120 hari, maka ditetapkan baginya 4 perkara dalam hidup. Tengok kita buat ke Allah tetapkan…Jawabnya, Dia tetapkan….

Ketetapan apa yang mula-mula..

Pertama : Dia tetapkan tentang rezeki dalam hidup, kita nak hidup ni dengan apa ? makan, minum, pakaian, tempat tinggal, kenderaan, harta benda, duit ringgit ni…ketetapan dah berlaku di alam sana. Yang berlaku di sini adalah yang ditetapkan di sana dah berlaku, maknanya urusan tentang rezeki semua dah ditetapkan, kita menerimannya benda tu sekarang…mungkin kita nampak berusaha tetapi yang telah ditentukan usaha bukan buat sendiri, usaha yang telah ditentukan.

Itu yang pertama.

Kedua…kita ditetapkan dengan pasangan hidup kita, nak hidup dengan siapa, anak, isteri, cucu, menantu, mertua, saudara mara belah mak, belah ayah ditentukan ni…kalau tunggu kita nak buat, kalau tunggu kita nak cipta, siapa boleh cipta mak dia sendiri, dan siapa pun tidak pernah tahu, mak dia sapa…sampai diberitahu baru dia tau mak dia…sebab kita tidak tahu…

So, kalau saya tanya anda..betul-betul kita ni ada ke tidak ada..Jawabnya, tidak ada sehingga kita diberitahu bahawa kita ni ada…. baru kita RASA ada…

Sedangkan ketika kita tidak ada…kita tidak diberi tahu pun sebab kita tidak tahu pun yang kita ni tidak ada,setelah diberitahu baru kita tahu, kita ni ada..

Tuhan sebut dalam al-Quran :

هَلۡ أَتَىٰ عَلَى ٱلۡإِنسَٰنِ حِينٞ مِّنَ ٱلدَّهۡرِ لَمۡ يَكُن شَيۡ‍ٔٗا مَّذۡكُورًا

Maksudnya, bukankah telah datang kepada kamu, suatu masa kepada insan bahawa dia tidak pernah wujud dan tidak boleh disebut-sebut…

Tengok tak ada…sekarang ni perasan ada ke perasan tak ada..Persoalnya sekarang, kita rasa kita ni ada ke kita rasa kita ni tak ada…Sekarang ni kita perasan kita ada, tapi yang sebenarnya yang ada sapa…ALLAH…Kenapa ? sebab hari-hari kita kata/sebut/ucap 2 kalimah syahadah…Aku bersaksi tidak ada yang lain melainkan ALLAH..

Sebab apa kata yang kita ada…abis kita ni apa? Kita ni kenyataan adanya ALLAH bukan diri kita…disinilah tuhan duk perkenalkan kata kita, kamu tak ada….bila kamu ada ? kenyataan Akulah bukan kenyataan kamu…tetapi bila tak kenal, duk kata sapa ada ? duk kata kitalah ada, bila kita ada, kita buat apa… kita pun pandai-pandailah dengan apa yang kita ada tu yang jadi reka banyak !!

Ketiga : Ditetapkan ajal maut kita…bila nak mati, nak suh kita mati, agak-agak2 bila nak mati ni…ni gitau semua yang ada…yang cerdik yang pandai..yang muda…yang tua..
Kalau nak suh kita mati bila ? nak mati ni…tak mati langsung, kita ikhtiar nak bagi hidup, tapi mati sapa punya ALLAH..sebab tu kita tak de…bila sampai masa mati, suka pun mati, tak suka pun mati..tengok kenyataan sapa…kenyataan tuhan juga..cuma kita ni tak tahu langsung bila nak mati…

Kenapa DIA (ALLAH) tak bagitau kita…kalau DIA bagitahu bila…Anda mau baca habis tak tulisan ni ? atau anda akan tinggalkan telefon pintar anda dah ni untuk menyibukkan diri beribadah padaNya.

Oleh itu, sekiranya ALLAH bagitau tarikh, hari dan jam berapa nak mati..anda baca tulisan ni lagi tak..Jawabnya tidak lah…pasti anda semua duk masjid je kan..

Maka sebab itulah DIA (ALLAH) tutup/sembunyikan dari diketahui…Kenapa ? Sebab kehidupan dan penceritaan dunia ni tidak berlaku lah kalau ALLAH gitau anda….sebab tu Allah tutup tak bagitau. Oleh kerana kamu TAHU bahawa kamu nak kena mati…kamu buat lah persiapan, kamu tak perlulah buat benda yang tak penting.. buat yang penting sudah lah kamu buat, kamu nak buat benda tidak penting…kamu mati juga..

Keempat : Kita tidak tahu, kita ni ahli syurga ke ahli neraka, bahagia ke celaka, hidup kita dihujung pun kita tidak tahu. Oleh kerana tidak tahu, Tuhan kata “AKU (ALLAH) ADA” datanglah kepadaKU, carilah AKU, tunduk kat AKU, minta apa pun kat AKU, nescaya kamu akan duduk elok dan bagus2.

Dengan demikian, segala kehidupan yang kita lalui sekarang ni kenyataan nak menunjukkan kamu tu menerima nikmat saja, semua tu AKU (ALLAH) PUNYA…bila sampai setakat ini kita pun kata lah : La Hau La Wa La Quwwata Ila Billah..

Tidak ada daya dan upaya melainkan Dia (ALLAH), tolong bukan ada daya nak gi masjid ke… surau ke… kelas mengaji bahasa arab ke untuk faham dan dapat pegang serta berdiri tegak (istiqamah) dalam agama Islam….melainkan DIA tolong, bila sampai ke tempat tu, baru sedar..Ini lah kesedaran..bila sedar yang ni kita angkat tangan Alhamdulillah..kenapa ?…ENGKAU (YA ALLAH) tolong Aku jadi hamba yang beribadah..Oklah biarlah persoalan Kenapa Perlu Belajar Bahasa Arab ini menjadi tanda tanya kepada yang masih mencari-cari jawapan.

Walau bagaimanapun begitulah cerita  yang masih saya ingat bercerita dalam kelas bahasa arab di bilik diskusi Pustaka Negeri. Tapi sekarang kelas intensif bahasa arab kuching telah pun berpindah di Borneo744. Rujuk ke catatan lepas :

Kursus Intensif Bahasa Arab Kuching

Kalau sesiapa yang berminat untuk faham dalam apa yang kita sebut di dalam bahasa arab semasa beribadah tu wajarlah belajar dalam kelas ini juga ! Maka terjawablah persoalan kenapa perlu belajar bahasa arab ? Moga kita menjadi insan yang sentiasa dalam kesedaran atas nikmatNya yang tak terhingga. Ku tinggalkan kepada yang terbanyak untuk merungkaikan lagi persoalan Kenapa Perlu Belajar Bahasa Arab.

Kelas Bahasa Arab : Kuching

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Bahasa Arab ? Mereka berkata: Miskin adalah sesiapa yang tidak tahu berbahasa Inggeris kerana menghadapi kesukaran memahami percakapan(kalam) manusia.

Dan saya berkata: miskin adalah orang yang TIDAK TAHU BERBAHASA ARAB kerana menghadapi kesukaran dalam memahami kalam/bahasa Pencipta manusia (Allah Taala)

Kita rasa malu dan rugi jika tak dapat menguasai bahasa inggeris. Adakah kita tak rasa RUGI dan MALU kalau tak dapat kuasai BAHASA ARAB – BAHASA ALQURAN.

MENGAPA BERTANGGUH UNTUK PELAJARI BAHASA ARAB – BAHASA ALQURAN?

Anda kesukaran untuk mencari guru bahasa arab  di sekitar Kuching yang sesuai untuk semua peringkat umur ? Atau anda ingin menghadapi peperiksaan tapi tidak faham…

 

Pengajaran Dan Pembelajaran Modul (Hometuition Bahasa Arab Mudah Di Kuching)

Bacaan mesti mengikut susunan baris. Sebutan pada baris akhir perkataan adalah wajib kerana:

a. ianya adalah pemberi makna dalam bahasa Arab dan

b. pembelajaran kaedah-kaedah yang seterusnya menjadi senang.

Kata isyarat هذَا dan ذلِكَ untuk kata nama هذَا. مُذَكَّرٌ adalah kata isyarat yang menunjukkan kepada sesuatu yang dekat dan ذلِكَ kepada sesuatu yang jauh(ditandakan dengan isyarat tangan seperti di mukasurat 20). Asas ini adalah sangat penting dan mesti difahami oleh pelajar.

“Nagtun” نَعْتٌ seperti besar, kecil dan cantik “كَبِيرٌ، صَغِيرٌ و جَمِيلٌ. Secara asasnya baris akhir نَعْتٌ adalah mengikuti baris akhir katanama sebelumnya seperti “كِتَابٌ كَبِيـرٌ” dan “كِتَابٌ صَغِيـرٌ”.

Perbezaan antara مَا dan مَا . مَنْ adalah soalan untuk benda dan binatang manakala مَنْ adalah soalan untuk manusia.

Buku 2 ini pembelajarannya adalah seperti buku 1. Perbezaannya hanyalah di dalam buku 2 ini, pelajar didedahkan kepada katanama muannaz.

Untuk memudahkan pembelajaran peringkat asas, katanama muannaz hanyalah perkataan yang mempunyai ة pada akhirnya atau sebutan baris akhirnya berbunyi “tun” ةٌ.

kata isyarat هذِهِ dan تِلْكَ untuk kata nama هذِهِ. مُؤَنَّثٌ adalah kata isyarat yang menunjukkan kepada sesuatu yang dekat dan تِلْكَ kepada sesuatu yang jauh(ditandakan dengan isyarat tangan seperti di mukasurat 20).

“Na’tun” نَعْتٌ seperti besar, kecil dan cantik “كَبِيرَةٌ، صَغِيرَةٌ و جَمِيلَةٌ. Baris akhir نَعْتٌ adalah mengikuti baris akhir katanama sebelumnya seperti “سَيَّارَةٌ كَبِيـرَةٌ” dan “سَيَّارَةٌ صَغِيرَةٌ”.

Perbezaan antara مَا dan مَا . مَنْ adalah soalan untuk benda dan binatang sementara مَنْ adalah soalan untuk manusia.

Buku 3 ini menggarapkan lagi kefahaman pelajar pada pelajaran yang dipelajari dalam buku 1 dan 2. Latihan-latihan dan perbendaharaan kata juga adalah bertambah dan lebih mencabar.

Baris akhir perkataan selepas حَرْفُ جَرٍّ = فِي، عَلَى، مِنْ، إِلَى dan ظَرْفٌ = أَمَامَ، خَلْفَ، فَوْقَ، تَحْتَ mengambil baris bawah. Kaedah asas ini mesti difahami kerana baris akhir perkataan memberi makna dalam bahasa Arab.

Pelajaran Katanama am(نَكِرَةٌ) dan khas (مَعْرِفَةٌ) seperti perbezaan antara sebarang buku(am) – كِتَابٌ dan buku tersebut(khas) – الْكِتَابُ.

Gantinama asas iaitu saya dan kamu(lelaki dan perempuan) – (أَنَا، أَنْتَ، أَنْتِ) dan cara penggunaannya.

Pada peringkat ini, baris dibuang sedikit-sedikit untuk menguji kefahaman pelajar. Justeru itu, sebutan mengikut baris terutamanya pada akhir perkataan adalah wajib.

Buku 4 menampilkan lebih banyak kaedah-kaedah asas yang lebih tinggi dan penting. Walau bagaimanapun, pelajaran yang dibahagikan kepada muzakkar dan muannaz memudahkan pembelajaran.

Perbuatan ذَهَبَ إِلَى bermakna pergi dan خَرَجَ مِنْ bermakna keluar adalah untuk مُذَكَّرٌ manakala ذَهَبَتْ إِلَى dan خَرَجَتْ مِنْ untuk مُؤَنَّثٌ.

Katanama melebihi 1 (جَمْعٌ) dengan penggunaan kata isyarat هؤُلاءِ. Pelajaran adalah mudah kerana penerangan yang jelas serta latihan yang sistematik.

Ucapan seperti “pensil kepunyaan guru tersebut” – (قَلَمُ الْمُدَرِسِ) dinamakan مُضَافٌ وَمُضَافٌ إِلَيْهِ. Pelajaran ini sangat penting kerana tanpa memahaminya, pelajar akan hadapi masalah dalam banyak aspek bahasa Arab.

Gantinama lain turutan dari buku 3 seperti ه، هَا، هُمْ، هُنَّ dan cara penggunaannya.

Buku 5 menampilkan Katanama berakal(manusia) melebihi dari 1 dengan kata isyarat jauh (أُولئِكَ) iaitu lanjutan dari kata isyarat (هؤلاءِ). Begitu juga dengan sifat yang berbeza pada “mufrad” (مُذَكَّرٌ وَمُؤَنَّث) tetapi sama pada جَمْعٌ seperti طِوَالٌ وكِبَارٌ seperti ayat المُدَرِّسُونَ طِوَالٌ dan المُدَرِّسَاتُ طِوَالٌ.

Katanama dua seperti “2 orang guru lelaki (مُدَرِّسَانِ) atau 2 orang guru perempuan(مُدَرِّسَتَانِ) yang berakhir dengan “Alif” dan “Nun”.

Jenis-jenis prediket (أَنْوَاعُ الْخَبَرِ) yang amat penting dalam bahasa Arab. Pelajaran ini sangat penting kerana tanpa memahaminya, pelajar tidak yakin dalam membuat ayat lengkap bahasa Arab. Penerangan terperinci terdapat dalam buku 6.

Perbuatan lepas yang melibatkan pelaku sahaja “pi’lun laazimun” (قِعْلٌ لاَزِمٌ) yang mana pelaku mengambil baris depan pada baris akhir perkataan seperti سٌ pada ayat جَلَسَ مُدَرِّسٌ.

Kaedah lain seperti “bilangan tertib” اَلْعَدَدُ التَّرْتِيبِيُّ.

menampilkan perbuatan lepas yang melibatkan “pelaku” (فَاعِلٌ) dan “yang kena laku”(مَفْعُولٌ بِهِ). Yang kena buat dalam bahasa Arab mengambil baris atas pada akhir perkataan seperti بًا pada ayat قَرَأَ حَامِدٌ كِتَابًا. Kaedah membuat ayat yang terdiri dari 3 perkataan ini mesti difahami dalam bahasa Arab.

Turutan dari buku 4, pelajaran “jenis-jenis khabarun” (أَنْوَاعُ الْخَبَرِ) adalah sangat penting dalam menguasai asas bahasa Arab. Seterusnya pelajar belajar membuat ayat menggunakan “yang”(الَّذِي والَّتِي) yang mana akhirnya, pelajar dapat membuat ayat-ayat bahasa Arab yang lengkap, tinggi dan menyakinkan.

Perbezaan yang besar antara أُسْتَاذُ حَامد dan الأُسْتَاذُ حامد kerana (ال). Ramai yang mengambil remeh kaedah ini walaupun hakikatnya makna keduanya adalah samasekali berbeza.

Untuk makluman, buku-buku bahasa Arab tidak mempunyai baris. Justeru itu, pemahaman kepada kaedah-kaedah yang di pelajari dalam buku ini membolehkan pelajar membaca, menulis, memahami dan berkomunikasi dalam bahasa Arab.

menampilkan pembelajaran perbuatan yang telah berlaku. Ilustrasi dan cara olahan pembelajaran yang dipermudahkan dengan latihan-latihan yang padat, menarik dan berkesan menjadikan pembelajaran buku 7 ini menyeronokkan.

Pelajar juga mempelajari katanama yang berada selepas إنَّ mengambil baris atas dan maknanya adalah lebih kuat. Ikutilah pembelajaran buku 7 ini dan dapatkan kefahaman yang jelas tentang penggunaan perbuatan yang telah berlaku dan kaedah-kaedah lain yang penting dalam Bahasa Arab.

menampilkan soalan-soalan perbualan mudah dari kaedah-kaedah mudah yang telah dipelajari dalam Buku Bersiri Bahasa Arab Mudah. Penggunaanya dengan 2 orang pelajar dimana salah seorang bertanya dan seorang lagi menjawab. Cara ini menjadikan pembelajaran Bahasa Arab Mudah menyeronokkan dan berkesan. Pelajar akan merasa yakin untuk berkomunikasi dalam Bahasa Arab.

Semoga Allah membuka dada kita mempelajari alquran dan sunnah. Kunci kefahaman alquran dan sunnah adalah penguasaan bahasa arab. Rugilah sebagai muslim meninggalkan ilmu ini hanya kerana sedikit ujian dari Allah dengan kesibukan dunia yg sedikit.
فتح الله علينا جميعا لدراسة اللغة العربية وعلوم الدين. شكرا.

» Read more

1 2